GAGASAN
Okky Agustina dan Keluarga (POLINDONETWORK/dok)
03/6/2015 14:38:01
1177

Surat Terbuka Okky Agustina Buat Presiden Jokowi

Harianlampung.com - Setelah Kementerian Pemuda dan Olahraga membekukan PSSI dan Indonesia mendapat sanksi dari FIFA, nasib sepakbola nasional seperti mati suri. Banyak orang yang harus kehilangan mata pencaharian akibat terhentinya kompetisi.

Artis Okky Agustina, yang bersuamikan pemain bola merasa sedih. Kini,  suaminya Gunawan Dwi Cahyo  tak bisa mencari nafkah. Okky pun mencoba untuk mengetuk hati Presiden Joko Widodo (Jokowi) melalui rangkaian kata-kata yang menjelaskan betapa terpuruknya kondisi ekonomi keluarganya, setelah PSSI dibekukan.

Gunawan sendiri pernah memperkuat Tim Nasional pada 2011. Di tahun 2015 ini, ia telah bergabung dengan klub Persija Jakarta.

Tak hanya pemain bola, Ibu empat anak ini juga menyinggung tentang banyaknya orang yang kehilangan rezeki akibat kebijakan pemerintah tersebut.  Berikut surat terbuka Okky kepada Presiden Jokowi, Rabu (03/06):

Bapak Presiden Republik Indonesia, Bapak Ir.Joko Widodo yth..

Sebelumnya saya minta maaf bila telah lancang menulis surat terbuka ini kepada bapak. Saya bukan siapa-siapa pak, saya hanyalah istri seorang pemain bola, salah satu dari istri seorang pemain bola yang saat ini sedang kehilangan pekerjaannya karena sanksi FIFA akibat pembekuan PSSI oleh Menpora.

Jujur saja pak, saya sebagai istri merasa sedih dengan adanya kejadian ini. Kami sedih melihat suami yang kehilangan harapan, kehilangan semangat, kehilangan mata pencahariannya.

Pak, mungkin bapak mendengar kalau sepakbola Indonesia tidak berprestasi tapi saya tetap bangga melihat suami saya bertanding membela Indonesia, mengenakan jersey tim nasional Indonesia dengan gambar Garuda didadanya diajang Final Sea Games 2011 walaupun hanya mendapatkan medali perak dan saudara-saudara kami yang lain membela negara yang kami cintai ini di Final Piala AFF 2010 dan adik2 di U19.

Walaupun mungkin dianggap tidak berprestasi, tetapi dari sepakbola para suami bisa membiayai kehidupan kami, menyekolahkan anak-anak dan membeli susu untuk anak-anak.

Pak, mungkin bukan kami para istri saja yang berduka tapi banyak orang yang secara tidak langsung kehilangan pekerjaan dan penghasilan. Jika bapak pernah datang ke stadion dan menyaksikan pertandingan sepakbola, mungkin bapak pernah melihat banyak orang yang berjualan kaos, minuman, makanan pada saat pertandingan, tukang parkir.

Mereka juga mengais rezeki dari setiap pertandingan dan saat ini pertandingan dihentikan secara paksa, bagaimana mereka mendapat penghasilan untuk membiayai kehidupan keluarga mereka. Dan juga jutaan pencinta bola di Indonesia yang berduka karna tidak bisa menyaksikan pertandingan olahraga rakyat ini.

Pak Jokowi. Dulu bapak dipilih oleh hati nurani rakyat, semoga saat ini juga bapak bisa merasakan dengan hati nurani bapak bagaimana kesedihan kami, bagaimana perasaan kami para istri dan juga insan sepakbola Indonesia. Juga kerinduan kami dengan pertandingan sepakbola, euphoria dan kegembiraan para suporter.

Besar harapan saya dan juga keluarga lain untuk bisa menyaksikan suami kami bertanding dan membela klub dan juga bangsa Indonesia dan saya yakin bapak bisa menjadikan semuanya lebih baik dan mengembalikan pekerjaan mereka.

Sekali lagi saya minta maaf jika ada tulisan saya yang tidak berkenan, ini hanya ungkapan perasaan, kegundahan dan curahan hati saya dan juga para istri yang lain.

Terima kasih semoga bapak selalu diberikan kesehatan, rezeki dan keberkahan oleh Allah SWT.

Wassalam.
(pin/eh)