POLITIK
Susilo Bambang Yudhoyono. (pin/ist)
05/1/2018 16:26:59
671

Sampaikan Pidato Politik, SBY Soroti Lima Hal Ini

Harianlampung.com - Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) menyampaikan pidato politik politik awal tahun 2018. Dalam pidatonya, SBY menyoroti pelaksanaan Pilkada serentak 2018 dan Persiapan Pemilu 2019.  Ada lima hal utama yang disampaikan Presiden RI ke-6 tersebut.

Berbicara di halaman Kantor DPC Demokrat Kabupaten Bogor, Cibinong, Jawa Barat, Jumat (05/01), SBY mengatakan, Pilkada dan Pemilu bukan urusan elite politik semata.

“Juga merupakan kepentingan rakyat karena akan berpengaruh terhadap nasib dan masa depan rakyat kita," kata SBY.

Hal pertama yang disinggung SBY adalah soa etika politik dalam pelaksanaan Pilkada 2018 dan Pemilu 2019. Ia mengatakan semua pihak harus menjunjung tinggi etika agar helatan mendatang berlangsung secara jujur, adil, dan demokratis.

Bagi pihak yang menang, ujar SBY, harus bersyukur dan menghormati pihak yang kalah. Sebaliknya, pihak kalah harus menerima dengan kesatria dan mengucapkan selamat pada yang menang.

SBY mengatakan, itulah yang sudah dilakukan partainya. “Tidak mewariskan kebencian kepada penerus. Ini indahnya sportivitas dalam politik yang beradab," ujarnya.

Hal kedua, SBY meminta semua pihak menjaga integritas dan kualitas kinerja dalam gelaran demkorasi tersebut.

Ia meminta berbagai pihak terkait seperti Komisi Pemilihan Umum (KPU), Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu), dan Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP) bekerja secara gigih.

Ia pun mendorong semua pihak memerhatikan ancaman pembocoran data dari sisten teknologi informasi pemilu yang berisiko mengubah hasil pemungutan suara.

"Jangan terjadi kesalahan apalagi prinsip sifatnya. Selain harus cakap dan berintegritas baik, penyelenggara Pemilu harus siap bekerja dengan intensitas tinggi," ujar SBY.

SBY juga meminta elemen negara menjaga netralitas dalam pesta demokrasi yang tengah berlangsung ini.

Pada poin ketiga, SBY secara tegas mendesak Badan Intelijen Negara, Kepolisian RI, Kejaksaan, TNI, serta BUMN dan BUMD tidak ikut bermain politik, atau melakukan aktivitas yang bisa memenangkan kandidat tertentu.

SBY juga meminta para penegak hukum tidak mengkriminalisasi kandidat tertentu karena pesanan kekuatan politik.

“Penggunaan keuangan negara harus diawasi dan diperiksa. Jangan sampai digunakan untuk kepentingan kandidat dan parpol tetentu," ujarnya.

Hal keempat yang disorot SBY adalah arus informasi baik lewat media massa maupun media sosial. SBY menyatakan, Demokrat meminta media-media massa juga agar menjaga netralitasnya. Ia meminta pemberitaan, khususnya terkait gelaran Pilkada dan Pemilu, harus berimbang dan adil sehingga tak menjadi corong politik pihak-pihak tertentu.

Sementara untuk media sosial, SBY menyebut ada potensi akan digunakan sebagai wahana kampanye hitam. Dia pun meminta seluruh elemen masyarakat, termasuk negara untuk memerhatikan khusus atas hal tersebut.

“Kita tahu medsos nyaris tak tersentuh hukum, sehingga muncul berita hoaks dan fitnah. Pihak kuat sering menggunakan medsos untuk menghabisi lawan politik. Banyak pihak menjadi korban serangan tak bertanggung jawab melalui medsos. Karenanya Partai Demokrat mendukung penuh negara, dalam hal ini DPR dan pemerintah untuk menertibkan medsos. Yang penting adil tidak tebang pilih," kata SBY.

Poin terkahir, SBY menyanjung rakyat Indonesia yang ia nilai sudah matang, tertib, dan partisipatif dalam berdemokrasi. Meski begitu, ia menegaskan agar oknum elite-elite politik tidak memanipulasi rakyat untuk mencapai tujuannya.

“Jangan ada intimidasi, jangan menghalangi kehendak rakyat, jangan curang dan berani mengubah suara rakyat," tegasnya.
(pin)